Perbezaan Ujub dan Riak yang perlu kita hindari

Perbezaan Ujub dan Riak | kadang-kadang kita mudah sahaja mengatakan seseorang tu riak bila ‘show off’ sesuatu. Memang mudah untuk kita menghukum orang lain, tetapi yang paling kita patut risau juga adalah sifat UJUB yang hadir dalam diri kita tanpa sedar.

UJUB ITU DATANG
DENGAN DIAM-DIAM.
TANPA KITA SEDARI

UJUB berbeza dengan RIYA

Kadangkala RIYA dapat dihindari, tapi UJUB masih ada.

Contoh Perbezaan Ujub dan Riya :

Kita sholat tahajjud diam². Tidak ada yang tahu dan tidak kita ceritakan pada orang lain, dengan harapan agar tidak RIYA

maka saat kita tidak menceritakan amalan kita, kita berhasil menghindari RIYA.

Kita semata-mata beribadah kerana Allah, bukan kerana ingin dipuji orang lain. Jangan cepat berpuas diri dulu, kerana syaitan terus berusaha menggelincirkanmu. Lakukanlah amalan yang dapat mengawal hati kita

Tiba-tiba dalam hati berkata-kata, karena muncul rasa bangga terhadap diri sendiri.

” Hebat aku ini, boleh bangun setiap malam tak pernah ketinggalan sholat tahajjud, sementara orang lain tertidur pulas.”

Saat hati berkata begitu, itulah yang dinamakan UJUB.

Walaupun berhasil untuk tidak RIYA’,tetapi masih belum berhasil untuk tidak UJUB.

Perbezaan Ujub dan Riak

Apakah sifat Riya’

Maksud Riya’ atau Riak atau juga Riyak adalah suatu sifat yang suka menunjuk². Dia sukakan perbuatan baiknya itu dilihat orang lain. Orang yang mempunyai sifat riya’ ini, dia suka bila orang lain nampak perbuatan baiknya itu dan orang memuji akan kebaikan yang dilakukannya itu.

Apalah itu sifat Ujub

UJUB
adalah perasaan kagum atas diri sendiri.

Merasa diri hebat, berbangga diri … terpesona dengan kehebatan diri.

UJUB
adalah penyakit hati yang paling tersembunyi.

Perasaan UJUB boleh datang dalam berbagai bentuk.

DIANTARA NYA :

” Orang yang rajin ibadah
merasa kagum dengan ibadahnya”.

” Orang yang berilmu,
kagum dengan ilmunya”.

” Orang yang cantik,
kagum dengan kecantikannya”.

” Orang yang dermawan,
kagum dengan kebaikannya”.

” Orang yang berdakwah,
kagum dengan dakwahnya”.

Sufyan At-Tsauri Mengatakan :
“UJUB adalah

perasaan kagum pada dirimu sendiri, sehingga kamu merasa bahwa kamu lebih mulia dan lebih tinggi derajatnya dibanding orang lain”.

Padahal semua kelebihan yang kita dapatkan adalah kelebihan yang kita dapatkan dari Allah.

Karena itu selayaknya kekaguman hanyalah kepada Allah, bukan kepada diri sendiri.

Dan ingatlah syaitan akan selalu menggiring manusia untuk masuk ke dalam fikiran berbangga kepada diri sendiri, agar amalan manusia tidak mendapat nilai.

IMAM NAWAWI. Rahimahulloh berkata :

“Ketahuilah bahwa keikhlasan niat terkadang dihalangi oleh penyakit ujub. Barangsiapa ujub dengan amalnya sendiri, maka akan terhapus amalnya.”

(Syarh Arba’in).

Naa’udzu billaahi min dzalik.

Jauhi sifat Ujub, jadikan amalan kita 100% karena pengabdian kepada Allah.

Bagaiman cara Mengurangi sifat Ujub?

  1. Setiap kali terdetik di hati tentang kehebatan diri, bersegeralah beristighfar memohon keampunan daripada Allah.
  2. Menganggap semua kelebihan semua adalah milik Allah.
  3. Berdoa mohon bantuan Allah agar hati kita boleh beribadah dengan ikhlas.

قُلْ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحْيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِينَ
Katakanlah (Muhammad), sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.

(Qur’an surat Al An’am – 162)

Semoga Allah membantu kita menghindar penyakit ujub yang ada di hati. Namun Ujub dan riya sahaja yang perlu kita khuatiri, terdapat lagi sifat sifat tercela yang tidak sepatutnya ada dalam hati kita.

kenali 21 sifat tercela

  1. Riya’
  2. ‘Ujub
  3. Sum’ah
  4. Takabbur / Sombong
  5. Hasad / Dengki
  6. Bakhil (yang dituruti)
  7. Ghurur / Terpedaya dengan diri sendiri
  8. Pemarah
  9. Pendendam
  10. Zalim
  11. Adu domba / Batu api
  12. Cintakan dunia
  13. Gila kuasa
  14. Gila pujian
  15. Buruk sangka
  16. Pemalas
  17. Penakut
  18. Mengeluh / Suka komplen
  19. Banyak cakap
  20. Pentingkan diri sendiri
  21. Putus asa

Sebagai umat islam kita perlu sentiasa perbaiki diri dan cubalah lakukan amalan yang mudah seperti disarankan oleh syeh al jaber, amalan2 ini yang dapat meningkatkan iman kita. Semoga catataan ringkas Perbezaan Ujub dan Riak ini dapat membantu kalian.

Leave a Reply

error: Content is protected !!